TPL: single.php
TPL: content-single.php

SHARPENING YOUR CONSTRUCTION SKILLS FOR 2021

TEAMS SHOULD BE EQUIPPED WITH A VARIETY OF CONSTRUCTION MANAGEMENT
SKILLS TO FIND SUCCESS IN 2021.

landscape AEC mengalami sedikit gangguan, dihadapkan dengan perubahan yang cepat dan dipaksa untuk beradaptasi dengan cepat
untuk mempertahankan relevansi di pasar yang dinamis. Belum lagi, kebutuhan untuk tetap fokus dalam menyelesaikan proyek tepat
waktu dan sesuai anggaran. Konstruksi membutuhkan profesional untuk dilengkapi dengan berbagai keterampilan, baik teknis maupun
lunak, yang diterapkan dengan ketajaman bisnis dalam pendekatan yang seimbang dan terukur.

Saat kita memasuki tahun 2021, dengan jaringan proyek konstruksi dihadapkan dengan ketidakpastian dan keraguan, memiliki formula
yang baik untuk rangkaian keterampilan yang sukses sangat bergantung pada peran pekerjaan tertentu. Perlu diingat bahwa industri
memerlukan antarmuka logistik antara banyak pemain kunci dari Pemilik Proyek hingga Manajer BIM/VDC, Penaksir dan Penjadwal
hingga Manajer Proyek dan Pengawas, Akuntan Proyek, untuk beberapa nama.

Tanggung jawab beban kerja dan sifat ekspektasi yang menuntut terkait dengan waktu, anggaran, dan kualitas mengatur panggung untuk
keseluruhan siklus hidup proyek. Kompetensi inti termasuk memiliki pemahaman tentang protokol keselamatan yang digabungkan dengan
kode dan peraturan bangunan di tingkat lokal, negara bagian, dan federal, di samping OSHA dan tindakan pencegahan keselamatan
COVID-19 yang baru diadopsi, dan praktik terbaik keberlanjutan (misalnya LEED AP dan WELL AP).

Alur kerja konstruksi telah menjadi digital (dan jauh). Selain itu, para ilmuwan data muncul dalam konstruksi sekarang karena analisis
prediktif dapat memperkuat perencanaan dan alokasi sumber daya perusahaan untuk keputusan keuangan konstruksi yang
berwawasan luas dan berdampak.

Sekarang, lebih dari sebelumnya, penting untuk menjadi pemimpin dan rekan tim yang berempati pada topik seperti kesehatan mental
dan kesejahteraan, keragaman & inklusi dan memastikan keterlibatan dengan tingkat hasil proyek yang menguntungkan lebih tinggi.
Kreditabilitas dan kepercayaan adalah aset yang sangat berharga untuk dimiliki di lapangan. Berlatihlah memiliki pola pikir yang
berorientasi pada proses, sejak proyek konstruksi dimulai secara konseptual, bekerja melalui kegiatan prakonstruksi, kemudian ke
pembangunan aktual hingga penutupan, serah terima dan terakhir, operasi dan pemeliharaan.

Sebelum kita menyelami beberapa keterampilan utama, ingatlah untuk menyaring semua hype untuk mendapatkan apa yang nyata.
Memiliki pemahaman umum tentang teknologi/alat digital apa yang berlaku untuk tahap mana dalam proyek dan memiliki kemampuan
untuk menyampaikan masalah utama yang dipecahkannya kepada orang berikutnya secara sederhana dan cepat.

1) Work smart, not hard. Lokasi kerja yang lebih cerdas dan terhubung adalah bagian dari batas konstruksi industri baru, menampilkan
teknologi yang sedang tren seperti pencetakan 3D, DfMA (Desain untuk Manufaktur dan Perakitan), prefabrikasi, pengambilan realitas
(pemindaian laser), VR/AR/MR, pembelajaran mesin, dan robotika , banyak di antaranya meminjam halaman langsung dari buku pedoman
manufaktur dengan memperhatikan prinsip-prinsip konstruksi ramping. Industri 4.0 adalah tentang membawa desain digital ke titik
manufaktur. Hal ini menghasilkan konsolidasi RFI dan lebih sedikit pesanan perubahan, oleh karena itu lebih sedikit pengerjaan ulang,
lebih sedikit limbah, jadwal yang disederhanakan, praktik bisnis yang lebih berkelanjutan, dan lebih sedikit paparan variabel proyek yang
tidak dapat diprediksi. Konstruksi yang terhubung telah tiba.

2) Be an innovator. Cobalah menguji dan mengotak-atik perangkat keras dan perangkat lunak, bersama dengan lapisan pengoptimalan
tambahan untuk pengalaman pengguna terbaik. Mintalah rekan pengguna akhir Anda (arsitek, insinyur, kontraktor, mitra dagang, dan
pemilik) untuk mendorong permintaan dan mengumpulkan umpan balik untuk kembali ke penyedia solusi teknologi untuk menyarankan
peningkatan dan peningkatan platform. Ada lonjakan dalam membina hubungan baru dan membangun kemampuan jaringan yang
semuanya mengarah pada munculnya kemitraan.

3) Always be learning. Upaya orientasi dan pelatihan yang disesuaikan, termasuk starter kit, pertukaran interoperabilitas, berbagi kerja,
teknik pembelajaran pengalaman dan simulasi, dan informasi sesuai permintaan yang mudah dicerna akan lazim di Era Digital dalam
Konstruksi. Biarkan dialog terbuka. Setiap orang belajar dengan cara yang unik dan mencerna informasi dengan kecepatan mereka sendiri.
Dengan peningkatan berkelanjutan, kami berada di jalur yang benar. Jelajahi berbagai solusi dan dapat mengartikulasikan pro dan kontra
mengapa alat teknologi itu masuk akal (atau tidak) untuk penggunaan proyek kepada pemangku kepentingan yang tepat untuk membeli.
Mulailah dengan membuat perubahan kebiasaan yang langgeng dan efektif. Bonus: Ini dapat membantu meredakan kelelahan alat
dan aplikasi.

4) Start to Finish. Pemikiran Berbasis Peran, Integrasi Fase Proyek, dan Metode Pengiriman Kolaboratif (mis., IPD) semuanya akan penting
untuk hasil yang lebih baik. Anda dapat meningkatkan hasil ini lebih lanjut dengan mendorong personel lapangan untuk berbagi pengalaman
dan upaya konsultatif selama tahap awal seperti pra-konstruksi dan penawaran. Penyelarasan operasional akan disetel dengan baik.

5) Dial-in to Pinnacle Series. Ambil bahan-bahan yang dibagikan untuk pemikiran desain untuk mengarahkan Anda ke jalur penerapan
strategi adopsi teknologi yang matang atau tambahkan bumbu ke apa yang sudah mendidih ke metode yang ada yang sebelumnya
diluncurkan di perusahaan konstruksi Anda.

Salah satu titik sakit yang umum dialami adalah ketika daya tarik yang diperoleh oleh kemajuan alat teknologi terwujud menjadi rintangan
karena dilema adopsi teknologi. Untuk melengkapi alat yang Anda gunakan hari ini, cari tahu lebih lanjut tentang penawaran pustaka
konten Pinnacle Series di Autodesk Construction Cloud (Assemble, BuildingConnected) BIM 360, PlanGrid, Navisworks untuk koordinasi
perdagangan, Bluebeam, BIM Track, Standar BIM Global – ISO 1950 dan lebih banyak lagi untuk membantu membangun apa yang sudah
Anda ketahui.