TPL: single.php
TPL: content-single.php

5 Cara Cepat Adopsi Cloud Dengan Hasil Bisnis Menguntungkan

“Pandemi ini menantang kami semua dan menjadi peringatan bagi beberapa perusahaan yang memperdebatkan apakah akan berinvestasi dalam transformasi digital atau tidak,” kata Kepala Informasi Autodesk Prakash Kota. “Bagi mereka yang sudah menggunakan cloud, itu adalah titik validasi. Dan bagi orang lain, itu adalah situasi sekarang atau tidak sama sekali. “

Sekarang, karena sebagian besar debu telah mengendap dari upaya semua orang untuk bereaksi, mengatasi, dan membangun ketahanan, salah satu efek yang menjanjikan dari pandemi ini adalah desakan digitalisasi dan adopsi cloud ini telah membuka pintu ke cara kerja yang baru dan inovatif. Di sini, Kota, Prancis, dan para pemimpin lain dari perusahaan teknologi terkemuka membahas lima peluang bisnis yang berasal dari percepatan solusi cloud.

1) Adopsi Cloud Mengaktifkan Kemampuan Otomatisasi yang Ditingkatkan
Salah satu ciri khas revolusi industri keempat, atau Industri 4.0, adalah otomatisasi yang dipercepat dari tugas-tugas manufaktur dan tenaga kerja lainnya — tenaga kerja mental yang semakin meningkat seperti tugas desain dan teknik. Seiring dengan pertumbuhan komputasi awan dan kekuatan terkaitnya, kemampuan untuk menerapkan otomatisasi melalui pembelajaran mesin dan kecerdasan buatan (AI) untuk tugas-tugas mental ini telah meningkat secara dramatis. “Otomatisasi sangat membantu di mana saja, tetapi paling dibutuhkan di mana kelincahan — fleksibilitas — benar-benar dibutuhkan, di tempat-tempat seperti pabrik produksi, lokasi konstruksi, dan sejenisnya,” kata Bob Pette, wakil presiden visualisasi profesional NVIDIA. “Di NVIDIA, otomatisasi benar-benar tentang AI, yang mendorong desain cerdas dan produksi cerdas, mengurangi kesalahan, menghilangkan tugas dan kesalahan biasa. Ini membebaskan arsitek, insinyur, dan desainer untuk fokus pada hal yang paling penting dan bukan pada tugas biasa atau pekerjaan berulang. “

“Ada kelangkaan sumber daya, dan cloud pada dasarnya memberikan akses tak terbatas ke daya komputasi,” kata Eric Bantegnie, wakil presiden Unit Bisnis Sistem dan Platform di perusahaan perangkat lunak simulasi Ansys. Akses cloud membebaskan insinyur dari batasan yang diberlakukan oleh daya komputasi di tempat, sehingga memungkinkan kemampuan simulasi yang lebih besar, serta inovasi melalui desain generatif dan AI, katanya.

2) Adopsi Cloud Mempercepat Komunikasi Tim dan Memungkinkan Inovasi Melalui XR
Bintang terobosan komunikasi pandemi tidak diragukan lagi adalah konferensi video Zoom, tetapi banyak alat dan format lain juga mendapatkan haknya. Tiga serangkai realitas virtual, augmented, dan campuran — disebut secara kolektif sebagai realitas yang diperluas (XR) —dibuat khusus untuk memungkinkan kolaborasi, komunikasi, dan inovasi di antara rekan kerja yang tidak dapat berbagi ruang fisik yang sama.

“Kecepatan pengembangan kreatif berkorelasi langsung dengan kemampuan perusahaan untuk berkomunikasi, baik itu mengkomunikasikan konsep, masalah, iterasi, atau solusi baru untuk masalah,” kata Nick John, manajer desain dan visualisasi industri di Symetri, yang membantu perusahaan konstruksi dan manufaktur mengoptimalkan proses bisnis. “XR, AI, dan cloud adalah komponen kunci dalam mempercepat komunikasi dan memfasilitasi dialog yang jelas dan bersih.

“Awalnya, XR diperkenalkan ke banyak departemen kreatif sebagai proses desain untuk mempercepat pengambilan keputusan,” lanjut John. “Namun alat telah berkembang sangat cepat, dan perusahaan semakin menyadari manfaat tambahan, mulai dari pengurangan prototipe fisik, pengurangan perjalanan, pengurangan pengiriman, pengurangan logistik, kolaborasi lintas benua waktu nyata, dan semua biaya tambahan terkait yang menyertainya. Konvergensi teknologi dan mentalitas ini secara sah menghasilkan proses yang lebih hijau dan berkelanjutan untuk desain kendaraan atau produk. Ini adalah keuntungan tambahan yang sangat besar, berharga, dan berharga bagi investor dan pelanggan perusahaan tertentu. “

3) Adopsi Cloud Memfasilitasi Pengurangan Energi dan Penghematan Biaya
Sama seperti cloud yang memfasilitasi penggunaan XR, sehingga memungkinkan desain dan proses produksi yang lebih ramah lingkungan, fakta sederhana yaitu tidak memerlukan pusat data aktual juga menyediakan penghematan energi dan biaya bagi perusahaan — sebanyak 90% dari tagihan energi perusahaan kecil, menurut Prancis Muka 2000.“Pengeluaran terbesar untuk komputasi pusat data adalah daya komputer, server, dan sebagainya, serta pendinginan,” katanya.

“Pendinginannya sangat mahal, dan dibutuhkan lebih banyak listrik untuk menjalankan semua AC ini. Jadi, saat kita memusatkan — memusatkan saat Anda bisa, mendistribusikan saat Anda harus melakukannya — kami dapat melakukan semua jenis hal yang canggih untuk mengurangi konsumsi daya. Itulah mengapa kami memiliki pusat data di Buffalo, NY: Kami menggunakan banyak udara luar. Ini dingin, dan mengurangi penggunaan pendinginan. “

Meskipun perusahaan yang lebih kecil dapat melakukan all-in pada desktop virtual yang terhubung melalui cloud, pakaian yang lebih besar kemungkinan masih akan ada di lebih banyak mode hybrid, dengan beberapa server lokal untuk mendukung. Namun kesimpulannya, menurut Prancis, adalah bahwa perusahaan teknik besar tidak memerlukan 20 kantor hanya untuk dukungan TI; jika ada
kemauan, mereka dapat mengkonsolidasikan menjadi hanya satu. “Biasanya, perusahaan besar akan
menghemat antara 40% hingga 50% dari pengeluaran TI tahunan mereka dengan beralih ke cloud,” katanya.

4) Adopsi Cloud Menghancurkan Silos Bisnis yang Sudah Mengakar
Seperti yang diketahui setiap pemimpin bisnis, tidak optimal untuk menunjukkan struktur organisasi perusahaan dalam penawaran produknya, daripada menghadirkan pengalaman produk atau layanan yang mulus dan terpadu. Tetapi transformasi digital melalui adopsi cloud dapat membantu meringankan silo organisasi yang ditakuti.

“Peluncuran proses digitalisasi penuh memungkinkan perusahaan melakukan satu hal yang diinginkan oleh CEO, yaitu mendobrak penghalang di antara organisasi mereka,” kata Bantegnie dari Ansys. “Hal ini berlaku untuk banyak organisasi dan, khususnya, organisasi teknik yang sering kali memiliki sejumlah silo yang berbeda dengan teknisi penguji, asisten teknisi, desainer, pakar simulasi, analis, dan lain-lain.”

Namun, Bantegnie menegaskan, jika semua pemain tersebut berkumpul di sekitar kumpulan data yang sama di cloud, mereka dapat menjalankan fungsi yang sebelumnya terbatas pada setiap peran terpisah. Misalnya, tim teknik ingin mempercepat produk ke pasar untuk memenuhi permintaan konsumen, tetapi untuk melakukannya, perlu menyimulasikan dan menguji ratusan kemungkinan varian hanya dalam beberapa hari. Jika desainer dapat menjalankan simulasi tersebut dalam lingkungan CAD, mereka dapat menggantikan analis secara efektif dan segera menyelesaikan pengujian tersebut.

“Di luar rekayasa, banyak dari pelanggan industri besar kami telah mendorong pengawasan jarak jauh dan pemeliharaan jarak jauh karena mereka tidak memiliki cukup orang di pabrik mereka,” lanjutnya. “Mampu membuat keputusan karena Anda mampu melakukan pemantauan aset cerdas berbasis AI di lingkungan yang sangat sulit untuk mengirim orang keluar… seperti membongkar silo antara dinding kerah biru operasi dan tim teknik . ”

5) Adopsi Cloud Memperluas Pilihan Bakat dan Pilihan Pekerja Melalui Kemandirian Lokasi

Selain mempertanyakan kebutuhan akan ruang kantor seluas ribuan kaki persegi di New York atau Boston atau San Francisco, perusahaan mulai menyadari bahwa kebebasan dari kantor fisik membuka kumpulan bakat global — dan memberi karyawan yang ada lebih banyak agensi atas pekerjaan mereka lokasi.

“Jika COVID-19 telah mengubah cara kami bekerja dan menghubungkan orang-orang dengan perusahaan di seluruh dunia, kami tidak perlu benar-benar terjebak oleh batasan geografi, dan Anda dapat bekerja untuk siapa saja,” kata John. “Menurut saya, penting bagi orang-orang untuk menunjukkan bakat mereka, menunjukkan keahlian mereka, dan selalu mengikuti perkembangan karena mereka berpotensi bekerja untuk perusahaan mana pun secara global sekarang.”

Prancis menggemakan hal itu, mencatat bahwa perusahaan sekarang bisa mendapatkan desainer terbaik dari mana saja di dunia; semakin banyak, kliennya melembagakan kemandirian lokasi dan kerja jarak jauh.

“Pastinya, cloud membantu memenuhi keinginan dan kebutuhan untuk bekerja dari mana saja,” kata Pette dari NVIDIA. “Pergeseran itu dimulai sebelum pandemi. Orang ingin pindah ke tempat mereka dapat menikmati kualitas hidup terbaik mereka. Saya rasa kita akan melihat semakin banyak alat yang memungkinkan orang tidak hanya terhubung ke sumber daya komputasi atau aplikasinya, tetapi satu sama lain. ”

“Semua organisasi perlu beradaptasi dan berpikir secara berbeda dan, dalam beberapa kasus, mempercepat perubahan dan inisiatif transformasi digital yang mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun,” kata Autodesk’s Kota. “Menurutku ini baru permulaan.”